23.8 C
Mojokerto
BerandaKABAR JATIMDitengah Kegalauan, AY Nekat Rekayasa Jadi Korban Begal

Ditengah Kegalauan, AY Nekat Rekayasa Jadi Korban Begal

PRN SIDOARJO | Terlilit hutang yang sangat banyak, AY warga Balongbendo, menjual sepeda motor miliknya. Namun ia merasa ketakutan terhadap isterinya, hingga nekat merekayasa seolah-olah menjadi korban begal.

Dihadapan Kapolresta Sidoarjo dan awak media di Mapolresta Sidoarjo, Selasa (18/1/2022), AY menuturkan kronologi rekayasa dirinya telah menjadi korban begal, yang terjadi pada Minggu (16/1/2022) malam di Desa Gagang Kepuhsari, Balongbendo, Sidoarjo. Bahkan kejadian tersebut, viral di media sosial dan berbagai pemberitaan media.

“Saya mohon maaf kepada masyarakat dan polisi, atas ulah saya yang berpura-pura menjadi korban begal, tapi sesungguhnya pada minggu siang, 18 Januari 2022 saya jual sepeda motor untuk membayar hutang saya yang sangat banyak. Setelah itu saya kebingungan karena takut sama isteri di rumah,” jelasnya.

Ditengah kebingungannya karena telah menjual motor dan hutang masih banyak, AY tidak lantas pulang ke rumah. Ia jalan kaki di tengah hujan deras mengguyur, hingga pingsan di jalan Desa Gagang Kepuhsari. Dari situlah saat ditemukan warga terbesit pikirannya untuk berpura-pura kena begal. Kehilangan sepeda motor dan uang.

Terketuk hati dari AY karena telah merekayasa cerita. Setelah ia dibesuk Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro di rumah sakit, Senin (17/1/2022). Ia merasa tidak pantas mendapatkan bantuan kepedulian dari Kapolresta Sidoarjo.

“Saya merasa bersalah telah berbohong, merekayasa cerita seperti ini. Karena kebingungan terlilit hutang dan takut pada isteri,” ucapnya. Kemudian ia pun mengaku pada polisi bahwa telah merekayasa kejadian ini.

Atas apa yang telah dilakukan AY, menurut Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro tidak ada yang dirugikan. AY juga telah mengungkap kejadian sebenarnya, dan telah memohon maaf ke publik. Karenanya terhadap AY tidak dikenakan ancaman hukuman.

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro, menghimbau kepada masyarakat agar jangan merekayasa kejadian yang sebenarnya. Masyarakat juga dihimbau agar bijak menerima atau menyebarkan segala informasi di media sosial. Sehingga situasi kamtibmas di wilayah kita tetap aman dan kondusif. (kin)

- Advertisement -
“fashion”

Sedang Hangat

Berita Menarik Lainnya