31.8 C
Mojokerto
BerandaKABAR JATIMSekat Truk Ternak di Perbatasan, Upaya Polisi Cegah Penyebaran PMK di Batu

Sekat Truk Ternak di Perbatasan, Upaya Polisi Cegah Penyebaran PMK di Batu

PRN Batu | Merebaknya Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada banyak hewan ternak sapi di Kota Batu, Jawa Timur, membuat pihak kepolisian melakukan sejumlah tindakan yang dilakukan untuk membantu mencegah penyebaran PMK.

Kapolres Batu AKBP I Nyoman Yogi Hermawan menyebut bahwa, Kepolisian akan bersinergi dengan Dinas Pertanian untuk berkoordinasi dalam rangka penanganan penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak itu.

“Perintah dari Kapolri jelas, kami akan membackup masyarakat yang menemukan atau mengetahui informasi terkait PMK baik penyakit di hewan ternak atau pun ada informasi yang terkontaminasi PMK dapat dilaporkan” terangnya

“Laporkan ke dinas terkait ataupun ke polisi atau menghubungi Polsek terdekat untuk kami lakukan antisipasi, apakah informasi itu benar atau tidak,” katanya

Terkait distribusi hewan ternak di Kota Batu, Polres Batu akan mengawasi secara ketat. Setelah beberapa hari yang lalu Polres Batu sudah menutup beberapa pasar hewan.

“Sekarang petugas juga melakukan penyekatan di jalan jalan atau perbatasan untuk masuknya ternak ke Kota Batu” tambahnya.

Penyekatan dilakukan untuk memeriksa hewan ternak yang masuk dan keluar dari wilayah Batu , dalam rangka membatasi penyebaran PMK.

Truk atau mobil pembawa hewan ternak yang melintas di lokasi, diperiksa dan dicek satu per satu.

“Langkah ini adalah instruksi langsung dari Bapak Kapolri dan Kapolda Jawa Timur. Sasarannya di perbatasan, untuk melakukan pemeriksaan terhadap truk atau kendaraan yang memuat hewan ternak,” kata Yogi.

Seperti yang tampak kali ini penyekatan dilakukan di Pos Kambal Ngantang, tampak petugas memberhentikan kendaraan pengangkut hewan ternak untuk diperiksa kesehatannya.

Ditemui terpisah Kapolsek Ngantang AKP Hanis Siswanto yang mewakili Kapolres Batu membenarkan bahwa pihaknya sedang melakukan pengawasan dan penyekatan hewan ternak masuk ataupun keluar wilayah Ngantang.

“Sesuai instruksi dari Pimpinan kami akan laksanakan pengecekan secara kontinyu bergabung dengan Dinas terkait. Hari ini kami melakukan pengawasan di daerah Kambal, kendaraan kami periksa apakah mengangkut hewan ternak yang sakit atau tidak,” ungkapnya.(Ila)

- Advertisement -
“fashion”

Sedang Hangat

Berita Menarik Lainnya